Subscribe

RSS Feed (xml)

Powered By

Blogger Template From:
Free Blogger Skins

Powered by Blogger

Sunday, April 12, 2009

Al-Indibath...

Bismillahi walhamdulillah...

Assalamualaikum wbt.

Sedikit perkongsian.
Sudah memuatkan barang dalam kereta, bersedia untuk men'start' enjin.Tiba-tiba...

"Yati, mana spare tyre yati?" Pak Din bertanya...
"Eh, ada kat blakang tula pak Din...kenapa?"
"Kenapa dah takda ni?"

Huh?..sudah... aku keluar dan melihat ke belakang kereta.... Astaghfirullah, innalillahi wa inna ilaihi roji'uun..... Spare tyre yang sepatutnya tergantung di belakang kereta pacuan empat roda ini sudah tiada di tempatnya!!!

Nak ketawa pun ada. Bonet kereta kelihatan pelik tanpa tayar itu. Yang tinggal cuma skrunya sahaja. Astaghfirullahal azhim... Allah sedang menegurku.

"Nanti pak Din tanya pakguard. Macamana boleh hilang ni.." bapa saudaraku mula risau.
"Tak mengapalah Pak Din. Dah bukan rezeki. Nak buat macamana. Dah hilang pun.Kitorg gerak dululah Pak Din. Tima kasih ya.."
"ok, hati-hati jalan.."

Aku berlalu meninggalkan Setapak bersama pengalaman berharga. Ini adalah kesilapanku sendiri. Malam itu hujan lebat...aku terus meredah hujan lebat bersama barang-barangku untuk cepat-cepat masuk ke rumah Cik Mi, adik ibuku tanpa sedikitpun aku ingat untuk menyerahkan kepada Allah untuk menjaga hartaku yang sementara ini. Subhanallah, maha cepat musibah ini datang. Ini baru ujian harta....

Alhamdulillah walaupun begitu, Allah masih lagi beri aku kekuatan untuk berbakti kepada ahli keluargaku. Dalam kereta, aku berbual dengan sepupuku tentang banyak perkara. Aku menghantarkannya pulang ke KUIS. Kisah lama waktu kami 'muda2' dahulu menjengah minda. Beraya bersama-sama, kenakalan adik2 lelaki, etc..etc.. sehingga aku menyentuh tentang satu perkara yang dirasa amat seronok dibualkan..

Perkara apa? Tak perlulah cerita. Ini rahsia kami.. =)

Aktivis dakwah... nama ini cukup sinonim dengan kehidupan aku dan sahabat seperjuanganku yang lain.

Katakanlah (Muhammad), "Inilah jalanku, aku dan orang-orang yang mengikutiku mengajak (kamu) kepada Allah dengan yakin, Maha suci Allah, dan aku tidak termasuk orang-orang yang musyrik..." (Yusuf,12 :208)

Indibath(disiplin) luar biasa seorang aktivis dakwah menjadikan dakwah itu mekar subur di jiwanya sehingga sampai satu tahap dakwah itu sudah sebati dalam hati dan hidupnya. Dia tidak lagi menghiraukan keterbatasan dirinya apalagi sekatan luaran yang ditimpakan pada dirinya. Padanya dakwah kepada Allah itu menjadi satu kemanisan yang tiada nilaiannya di sisi Allah. Sebenarnya itu satu nikmat daripada Allah yang Allah berikan pada hamba-hamba pilihanNya, dan juga pada orang yang benar-benar mencintai jalan para rasulNya...

Aku melihat di sekelilingku orang2 yang benar-benar menginfaqkan dirinya di jalan Allah. Yang tiada wang, berusaha berbisnes walau dgn kecil-kecilan untuk diinfaqkan ke jalan dakwah. Yang sakit juga, sanggup meredah embun malam untuk menghadiri majlis2 ilmu. Pada sang isteri, sanggup bangun 3-4 pagi untuk menyiapkan keperluan keluarga sebelum berangkat berjihad di jalan Allah. Pada yang bekerja, sanggup menggadaikan hujung minggu untuk menyampaikan ilmu2 Allah. Pada si bujang pula, toksah ceritalah... tiap detik saat memikirkan bagaimana mahu buat perbaikan pada sang mutarabbi yang dahagakan kasih sayang dan ilmu dari sang murabbi... Subhanallah...subhanallah...subhanallah...

Namun, aku ingin menegaskan, tiada apa yang sempurna di dunia ini. Aku juga ingin menegaskan sebagai seorang yang cinta pada jalan dakwah yang pernah di tempuh oleh Rasulullah SAW dan para sahabat ini, setiap ketidaksempurnaan itu perlulah ditampali dengan perbaikan. Jika kurang pada ilmunya, maka kewajipan setiap aktivis untuk pergi keluar mendapatkan ilmu tambahan. Jika kurang kefahaman dakwahnya, maka setiap aktivis perlu banyak lagi menggiatkan diri dalam program-program dakwah. Jika kurang ketaatannya, maka setiap jundi harus merasa menjadi murabbi... rasakan bagaimana bila mutarabbi sendiri kurang komitmen dalam menaati perintah Allah, kurang sabar dalam menjunjung sunnah Rasulullah SAW.

Aku merasa kurang selesa bila melihat satu persatu sahabat seperjuangan gugur 'syahid' di pertengahan jalan sebelum sempat merasai nikmat sebenar berada di medan juang.

Katanya, "letihla, ukhti"....
Katanya, "ana dah tak sanggup, ukhti"....
Katanya, "ini bukan apa yang ana cari, ukhti"...
Katanya, "Ana nak fokus study"....
Katanya, "Ana sibuk"...

Subhanallah.... keletihan apakah yang lebih manis daripada berdakwah? Kesanggupan apakah yang lebih mahal harganya daripada dakwah? Pencarian apakah yang lebih besar maknanya daripada dakwah? Kesibukan apakah yang lebih indah daripada berdakwah?....

Akhwati fillah,
Soroti kisah perjuangan para sahabat yang rela berkorban demi Islam. Bagaimana Mus'ab bin Umair sanggup meninggalkan kebangsawanannya demi menaati perintah Allah dan berada di samping Rasulullah SAW? Dia semasa jahiliyyahnya sangat kaya, tetapi semasa syahidnya dia di medan Uhud, kain yang menyelimutinya tidak cukup, bahkan ditutupi pula kakinya dengan daun-daun kering... Subhanallah...

Abu Ubaidah bin Al-Jarrah, salah seorang drpd 10 sahabat yang dijamin masuk syurga. Saat kesyahidannya sangat mengharukan. Bahkan khalifah Umar menitiskan air mata melihat pengorbanannya sebagai seorang pemimpin. Penyakit taun yang melanda kawasannya tidak menyebabkan dia berganjak sedikitpun daripada anak-anak buahnya. Bahkan diterbangkan semula surat arahan dari sang khalifah supaya pulang dengan jawapan 'TIDAK'. Itulah kali pertama dan kali terakhirnya dia menjadi jundi yang tidak taat... Subhanallah....

Tidak dilupakan syahidah pertama, Sumayyah yang tidak ragu dan tidak takut mempertahankan aqidahnya walaupun tahu nyawanya pasti berakhir jika berdegil. Tapi dia masih memilih berada di sisi Allah. Tiada kemanisan yang lebih nikmat daripada kesyahidan itu. Subhanallah....

Tak tercoret di sini bagaimana Rasulullah SAW dan para sahabat bermati-matian berjuang menegakkan agama Allah untuk diteruskan kepada generasi seterusnya...kepada kita... Tapi kita di sini pula masih sibuk memikirkan kuasa, harta dan pangkat. Sibuk memikirkan kesilapan orang lain dalam membawa dakwah Rasulullah SAW, sibuk mengatakan ukhti itu...ukhti ini... murabbiyah ni tak bagus.... Astaghfirullah. Bagaimana dengan diri kamu?

Sudah penuhkah ketaatan kamu pada Allah? Sudahkah kamu merasa segala keperitan yang pernah dialami Rasulullah SAW dan para sahabat? Sudahkah kamu berusaha menjadi jundi yang baik? Sudah terpenuhikah hak2 manusia lain atas diri kamu? Sudahkah kamu berbuat baik kepada orang tuamu?

Rupanya banyak lagi tak terpenuhi.. sama-sama kita menjadi ummat terbaik.

"Kamu adalah umat terbaik yang dikeluarkan untuk manusia, kerana kamu menyuruh berbuat yang makruf dan mencegah yang mungkar dan beriman kepada Allah... " (Ali-Imran,3 :110)

"Barangsiapa yang mempunyai niat untuk mati syahid, maka Allah akan kumpulkan dia bersama-sama dengan para syuhada (di akhirat) walaupun dia mati di atas tempat tidurnya" (HR Tarmidzi, Ibn Majah, Abu Daud)

Astaghfirullahal Azhim... Asif katsir
Moga Allah ampuni segala dosa2ku & juga kalian...
Ameen...
Barakallahu fiekum
Wassalam

3 comments:

ummu muhaymin said...

assalamualaik.:-)
sangat terkesan ain bila bace entry ni.
almaklum,mungkin ade kata2 yg terkene batang hidung sendiri.huhu.
xdinafikan,untuk istiqomah d jalan dakwah bukanlah perkara yg mudah.
segalanya,bermula dari niat yg betul.
moga redha Allah sentiasa bersama mereka yg berada di jalan ini.ameen.
barakallahufik ukhti.

Ainul said...

beri ilham untuk penulisan seterusnya... jazakillah ukht... sarat dengan faedah yg besar.

rita said...

salam ukhti..

semakin lame dijalan dkwah smkin bnyk kita diuji...ujian yg kdg2 ditimpa bertubi2 kdg mnjadikn diri tdk kuat untk mghadapinya...Hanya mgharapkn pertlongn daripdaNYA agr diberi kekuatn iman dan istimrar dijln dkwh..
moga niat sentiasa ikhlas unk mncari redhaNYA...
jazakallahu khair unkti entry ni mgintrospeksi diri...:)

 

Text