Subscribe

RSS Feed (xml)

Powered By

Blogger Template From:
Free Blogger Skins

Powered by Blogger

Friday, September 25, 2009

Sabar VS Prinsip?



Letih melayan kerenah manusia...
Hanya Allah tempat mengadu...


"Wahai Nabi (Muhammad)! Kobarkanlah semangat para mukmin untuk berperang. Jika ada 20 org yang sabar antara kamu, nescaya mereka dapat mengalahkan 200 org musuh. Dan jika ada 100 org (yang sabar) di antara kamu, nescaya mereka dapat mengalahkan 1000 org kafir, kerana org2 kafir itu adalah kaum yang mengerti" (QS 8:65)

"Sekarang Allah telah meringankan kamu kerana Dia mengetahui bahawa ada kelemahan padamu. Maka jika di antara kamu ada 100 org yang sabar, nescaya mereka dapat mengalahkan 200 org musuh; dan jika di antara kamu ada 1000 org (yg sabar), nescaya mereka dpt mengalahkan 2000 org musuh dgn seizin Allah. Allah beserta org2 yang sabar.."(QS 8:66)

Kerana itu ketika Rasulullah SAW dalam perang Badar mengatur barisan sahabatnya lalau bersabda, "Bangkitlah kalian menuju ke syurga yang lebarnya selebar langit dan bumi"

Umair bin Alhamaam bertanya, "Lebarnya selebar langit dan bumi?" Rasulullah SAW menjawab, "Ya". Lalu Umair berkata, "Untung...untung". Ditanya oleh NAbi, "Mengapa anda berkata begitu?". Ia menjawab, "Saya ingin menjadi penghuninya". Maka sabda Nabi SAW, "Sungguh, anda salah seorg penghuninya".

Maka Umair bin Alhamaam terus maju ke depan, mematahkan sarung pedangnya dan mengeluarkan beberapa biji kurma yang akan dimakannya, kemudian membuang sisanya sambil berkata, "Jika aku hidup sampai habisnya kurma, sungguh sangat lama". Kemudian ia maju berperang hingga terbunuh syahid. Subhanallah!

Begitu sekali kecintaan para sahabat pada syahid... begitu mencintai syahid dan menginginkan syurga. Maka harga yang perlu dibayar sangat mahal. Tinggal harta, wang ringgit, keluarga, malah nyawa. Adakah kita sebegitu sekali mencintai syahid...menginginkan syurga Allah?

Nah kawan-kawan yang membaca... Mari renungi kisah ini. Tak usah dikejar sangat dunia itu. Bila-bila masa sahaja Allah akan tarik nikmatnya. Fikirkan nasib kita di alam barzakh kelak, di padang Mahsyar kelak... Bagaimana keadaan kita mahu berhadapan dengan Allah?

Bagaimana keadaan dirimu jika mahu berjumpa Allah nanti???
........

Apa sekalipun yang melanda, biarlah Allah yang menghakimi. Kita manusia hanya mempu berda'wah sedaya mampu. Jika hasilnya tidak seperti yang diharapkan, jika manusia hanya memandang sebelah mata sahaja da'wah ini... itu tidak menjadi masalah. Kerana kita berda'wah kerana Allah, kerana mengikut sunnah terbesar Rasulullah SAW. Hidayah itu milik Allah. Hanya Dia yang berkuasa menentukan sipakah hamba terpilih yang begitu beruntung menikmatinya.

Buat semua adikku yang sangat dikasihi. Adik-adik yang pernah bermesra denganku, yang pernah berkongsi suka dan duka bersama. Asifuni jiddan jika diri ini tidak mampu berkongsi tarbiyah sebaiknya dan sesaksamanya kepada kalian. Janganlah dibiarkan diri kalian hanyut dengan kemewahan dan kenikmatan dunia. Kejarlah serapat-rapatnya cinta Allah. Kejarlah sedapat-dapatnya nikmat takut dan mengharap keredhaan Allah. Hanya itulah motivasi terbesar kalian menghadapi dunia. Biarlah manusia memandang rendah kepadamu... Biarlah manusia mengatakan apapun tentang dirimu. Tapi jangan sekali-kali biarkan Allah memandang hina kepadaMu. Menangislah mengenang dosa-dosamu di dunia, jangan sampai aku dan kalian menangis mengenang dosa-dosa di hadapan Allah nanti. Ingatlah duhai adik-adikku tersayang. Hanya itu yang mampu dipesan di kala diri jauh dari pandangan...

Dua kemenangan yang mahu diraih: HIDUP MULIA, MATI SYAHID


4 comments:

Pembaca Blog said...

Aslm wbt,

awat tajuk tak sama dengan isi kandungan?

Dua tiga kali baca, tak nampak kaitan pun.

Syaima said...

Wslm wbt.

pembaca yang budiman,

mungkin saya tidak membuat kesimpulan, jadi saudara/i tdk nampak kaitannya.

ambil sahajalah kaitan yang baik, moga ia memberi manfaat.

jazakallahu khair

Abu Usamah Mohd Masri bin Mohd Ramli said...

السلام عليكم و رحمة الله و بركاته

Ya, apakah maksudnya Prinsip VS Sabar. Bukankah mempertahankan prinsip memerlukan kesabaran

Syaima said...

waalaikumussalam wbt,

nampaknya posting kali ni mengundang kekeliruan...
harap maaf, saya masih belajar.mungkin hanya fikiran saya yang menulis, bukan tangan saya.

insyaAllah akan diperjelaskan kemudian.

Minta didoakan

wassalam

 

Text